moto

BLOG'S "SAK ENENGE" IKI, ORA KANGGO NDADEKNE SENGSORO LIYAN..OPO MANEH GAWE NGRUSAK LIYAN.....
NEK ONO GUNANE AYO DI JUPUK..MENOWO ORA ONO GUNANE YO WIS... OJO DILEBOKKE ATI....

UNGELAN PAMBUKO

SUGENG RAWUH SEDEREK SEDOYO....
MUGIO PINARINGAN RAHAYU
WILUJENG NIRSAMBIKOLO

Kamis, 11 November 2010

Sak Senenge Dewe


Wayang Kulit 
Lakon : Janoko Lelono (lanjutan)
Gagrag : Bukan Surakarta, Bukan Yogyakarta, Bukan Banyumas, Bukan Jawa Timur - Tapi Sak Senenge Dewe
Dalang : Ki Arep Gelemrono.

Setelah berhari-hari menjelajahi hutan belantara, Arjuno belum juga menemukan tempat kakaknya sang Werkudoro yang lagi menyebarkan adeg-adegking urip, mbabar ngelmu kasampurnaning urip, yang berjuluk Begawan Bimo Suci, yang terletak di lereng gunung Argo Keloso.

Perjalanan memakan waktu berhari-hari, kerana memang tidak ada pesawat, angkutan umum, ojeg, ataupun andong dan hanya bisa dijangkau dengan jalan kaki. Ditengah terik matahari yang menyengat itu, istirahatlah sang Arjuno dibawah pohon yang rindang, sambil kipas-kipas pake topi yang berlogo salah satu stasiun TV swasta negara Amarto.


Sementara si Punokawan yang tidak lain adalah Semar, Gareng, Petruk dan Bagong,  seperti biasa gojegan dengan tingkah lakunya yang jenaka.

Sejurus kemudian, Arjuno memanggil para Punokawan diajak rasan-rasan mengenai wakil rakyat Astino yang dipimpin kakaknya yang lain ibu yakni prabu Duryudono.

Kakang Semaaar…., apa benar menurut berita di koran, bahwa wakil rakyat Astino mau mengadakan studi banding ke luar negeri, kakang….” kata Janoko setengah bertanya.

Heemmm…mbegegeg ugeg-ugeg, sak dulito, hmel-hmel…  Ndoro Janoko…., benar kabar itu, karena wakil rakyat Astino ingin melakukan studi banding, mungkin untuk membandingkan cara kerja parlemen Astino dengan parlemen negara yang dituju itu… ndorooo…” jawab Semar.

“Kalo itu yang menjadi tujuannya…, saya sebagai adik kakang Duryudono ikut senang… kakang Semar…., semoga bisa membawa kemakmuran rakyat Astino…” kata Janoko.

“Begini den…., sebenarnya ngapain juga wakil rakyat Astino itu ke luar negeri…, apa mereka tidak tahu…, klo rakyat Astino banyak yang miskin, banyak pengangguran…, golek panganan sak emplok’an saja susah…, lha mbok yang itu diperjuangkan dulu … atau pura-pura mereka tidak tahu…, pura-pura mbudeg’ki…”, kata Petruk yang memang lebih cerdas dari saudara-saudaranya yang lain.

Bahkan Petruk menang debat mengalahkan Sengkuni dan Durno ketika dalam lakon Semar mbangun Kahyangan yang ketika itu sama-sama akan meminjam Pusaka Amarto yang tidak lain Pusaka Jamus Kalimosodo.

Weee…. Mereka akan pergi luar negeri to Truk…., tapi gini Truk…., menurut salah satu yang mau keluar negeri itu, mereka ingin tahu etika senator disana, seperti tatacara berpakaian, tata cara berbicara klo tidak sependapat..” kata Gareng.

Lha wong arep umuk-umuk’an wae kok nganggo studi banding…, cara berpakaian aja kok pake mbanding-mbandingne dengan negara lain…, lha klo mereka cuma pake cawet… apa mereka juga mau pake cawet…, mbok yo’o  duwite kuwi wehne rakyat ben ngge tuku beras…, lha duit kok mung dingge rayahan… hati nuranine wong-wong kuwi gek podo di deleh endi…”, kata Bagong.

Weee… kadingaren Bagong pikirane rodok nggenah…“, kata Petruk.

Halah…nek Bagong ki yo ngono kuwi… nek urung oleh kesempatan ngomonge koyo pendito…, tapi nek wis oleh kesempatan… ayem, glendhem, thok-thok’ane ra krungu…”, kata Gareng.

Sak jane aku dewe nyawang yo melu eneg karo wong-wong Astino kuwi…, mbok mikir…, biyen pemilu janjine koyo yhok-yhok’o… bareng kepilih sajak’e koyo ngece rakyat to Truk…, coba kamu flashback kasus Bank Peceren…opo hasile…. biaya rapat milyaran…tapi hasile muk dideleh neng laci…”tambah Gareng. 

Hehehehehe…., Gareng sok intelek…nganggo istilah flashback segala macem…, padahal sekolah yo mung lulusan SD pamong kejar paket A…”, kata Bagong.

“Lha iyo towong gitu aja kok pake studi banding …! Klo itu emang menjadi tujuannya…, lha kaitannya dengan rakyat opo yo kang…, jare mereka wakil rakyat…” kata Bagong.

Lha iyo kuwi Gong…. mewakili rakyat yang tidak pernah keluar negeri…” jawab Petruk.

Eeee… thole Nolo Gareng, Nolo Petruk lan Nolo Bagong…, ayo melu ngawat-awati Ndoromu Janoko…, kae lho…, Raden Janoko wis arep neruske lakune…”, ajak Semar.

Setelah sejenak keringat atus, Raden Janoko meneruskan perjalanan menuju lereng Gunung Argo Keloso……





Tidak ada komentar:

Posting Komentar